Sunday, 25 December 2016

Tentang Long Distance Relationship


Halo! Jadi post tengah malem ini adalah hasil dari ngelamun, mikirin udah berapa lama nggak ketemu Azhari, dan butuh berapa lama lagi sampe akhirnya ketemu Azhari. Scroll-scroll timeline terus tiba-tiba nemu satu quotes tentang long distance relationship atau hubungan jarak jauh.


Mau cerita dulu dikit, kalo aku juga korban (atau pelaku?!) dari apa yang orang-orang sebut LDR ini, nggak lama sih, Azhari cuma pertukaran pelajar selama satu semester doang. Pada awalnya sebelum Azhari berangkat aku mikirin bakal gimana ya LDR? Susah nggak? Sedih nggak? Bla bla nggak? Tapi ternyata nggak seberat yang dipikirin. Mungkin karena kami bukan tipe yang tiap hari ketemu, kami cuma ketemu satu atau dua kali seminggu, jadi nggak kerasa terlalu berat buat aku.

Tapi kangen nggak? Yaelah pake ditanya. Walaupun nggak seberat yang dibayangin dulu, tapi kangen itu pasti, temen-temen juga yang nggak LDR sekalipun pasti kangen kan kalo nggak ketemu? Apalagi ini. Kalo seandainya boleh milih, emang siapa sih yang mau LDR? Banyak yang bilang LDR itu kayak pacaran sama layar handphone ya ada benernya juga sih...... Apalagi kalo udah liat temen-temen aku lagi sama pacarnya masing-masing, suka ngebatin, biasanya aku tuh yang kaya gitu, tapi untungnya temen-temen aku kebanyakan jomblo (eh gimana?).

Yang bikin seneng sekaligus keselnya adalah Azhari pulang ke Bandung pertengahan Januari alias nggak nyampe setengah bulan lagi, yeay! Tapi kenapa kesel? Soalnya awal tahun ini aku harus KKN sebulan sampe awal Febuari, jadi mau nggak mau ketemunya masih lama. Jadi, dari pada kesel-kesel mikirin kenapa pulangnya dia harus pas aku KKN, aku lebih milih bikin list sisi positif yang bisa aku dan temen-temen ambil dari yang namanya long distance relationship:

Mandiri
Ini sih yang paling aku rasain. Aku tuh tipe orang yang bergantung banget sama orang lain, especially orang-orang yang deket banget, yang aku udah nyaman sama keberadaan orang itu. Jadi, kebayang lah ya gimana aku bergantungnya sama Azhari. Minta anter atau jemput, padahal bisa kan naik angkot atau nyetir sendiri? Minta temenin ke sana temenin ke sini, kadang Azharinya juga yang bikin aku nggak bisa mandiri soalnya dia suka nawarin anter-jemput-nemenin. Tapi tetep aja, andaikan sebenrnya aku orang yang mandiri, aku tetep mau di anter-jemput-temenin, soalnya aku suka aja waktu dia nyamper aku ke rumah, waktu hujan-hujanan naik motor bareng, waktu nyanyi-nyanyi random di mobil, waktu minta pendapat tentang hal yang pingin aku beli dan cuma dijawab "semuanya bagus", dan hal-hal kecil lainnya yang malah bikin kangen banget sekarang.

Nggak Berharap Lebih
Selain tipe yang bergantung sama orang, aku juga tipe yang sering berharap lebih (makannya sering kecewa, lol). Contohnya kalo Azhari nanya lagi di mana? Aku harap dia mau nyamperin, kalo aku ngambek tapi cuma lewat chat, aku harap dia nyamperin juga, dan hal-hal kayak gitu yang sebenrnya remeh banget dan nggak harus aku harepin, temen-temen cewek pasti ngerti. Tapi dengan kita jauhan sekarang, aku juga nggak suka berharap kayak gitu-gitu lagi, semoga kedepannya juga aku bisa ngilangin kebiasaan kaya gini soalnya aku tau berharap lebih kayak gini tuh kebiasaan jelek.

Saling Percaya
Nah ini temen-temen pasti pada setuju kan? Temen-temen yang lagi ngalamin LDR pasti harus bisa ngejaga kepercayaan pasangannya masing-masing. Diuji dengan jarak kayak gini tuh ngajarin kita juga buat ngejaga komitmen dan berani ngambil resiko. Jadi ya gitu deh, temen-temen juga pasti udah khatam banget poin yang satu ini.

Menghargai Waktu Bareng-Bareng
Waktu Azhari mau berangkat, dia bilang kalo dengan ngambil keputusan ini bisa bikin dia lebih ngehargain waktu bareng-bareng berdua, jadi nanti pas ketemu lagi bakal kerasa berharga banget karena udah ngalamin yang namanya nggak ketemu lama. Hmm, iya juga sih.

Padahal masih banyak sisi positif dari LDR tapi nggak tau kenapa aku cuma kepikiran empat poin ini, mungkin temen-temen ada yang mau nambahin atau ceritain pengalaman LDRnya? Jadi, inti dari tulisan ini adalah aku curhat! Karena kangen! Makasih buat yang udah mau-maunya baca curhatan panjang lebar ini dan meluangkan waktunya untuk terbuang sia-sia karena baca post menye-menye ini huehehe.

"You're worth the wait. You're worth everything to me."

Bandung, 25 Desember - 2:40 am
1470 km dari seseorang yang aku harapkan kehadirannya

10 comments:

  1. aku setuju banget sama 4 point diatas. Tapi sayang, aku sendiri orangnya sangat insecure. Kemaren baru 'ldr' 2 minggu doang aja aku udah mau gila T.T cuma gara gara aku pulang ke indo sebentar, dan pacarku masih di US. Ditambah lagi dia kan kerja, beda waktunya juga 15 jam, susah banget buat komunikasi. Apalagi komunikasi itu kan paling penting kalo berhubungan. Jadi menurutku.. ldr itu emang penghalang terbesarnya itu komunikasi sih. Untung kemaren cuma 2 minggu! hahahah maaf jadi curhat :D

    http://reveriends.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Can't agree more! Karna insecure bawaannya jadi uring-uringan sendiri. Aku masih mending LDRnya masih di wilayah Indonesia walaupun beda pulau tapi perbedaan waktunya gak kerasa, gak kebayang jadi kamu beda waktunya 15 jam! Tapi untung udah kelewat yaaa :D

      Delete
  2. ldr itu sesuatu banget rasanya kak ,,,, kangennya gak ketahan , marahnya juga gak ketahan,,hahah

    ReplyDelete
  3. saling percaya adalah kunci dari semuanya kalau menurut aku hahaha pernah LDR satu tahun lebih juga tapi nggak kuat akhirnya putus :(

    www.deniathly.com

    ReplyDelete
  4. aku gak berhasil ldr-an dan sesulit itu ldran :(
    http://waynblog.blogspot.my/

    ReplyDelete
  5. kalau sama suami dulu nggak pernah ngerasain LDRan secara rumahnya tinggal ngesot dan kita ngendog di bandung aja wkwkwk
    tapi dulu sama mantan pernah LDRan, dan kerasa banget gimana menghargai waktu :)
    nice post btw♥

    oh iya fira kamu ikutan event Natur di Le Marly tanggal 14 ngga? #nyaritemen

    akpertiwi.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga sebenernya sama rumahnya tinggal ngesot tapi ya gimana malah pertukaran pelajar huhu makasih udah bacaaa❤️

      Engga nih kebetulan aku lagi KKN sampe awal Febuari. Btw aku FIB Unpad loh, kamu juga kan? *abis ngepoin instagram* hehehe

      Delete
  6. LDR - akan bersinar pada waktunya ^^ mending sekarang LDR daripada udah suami-istrinya yang LDR Fir ^^


    www.christinauntari.com

    ReplyDelete
  7. Dulu pernah nh ngalamin LDR, etapi kandas di tengah jalan, susah" gampang sih ya kalau udah soal LDR. Di antara keempat poin nya bnr bgt deh pokoknya

    ReplyDelete