Sunday, 5 February 2017

Mengajar di SDN Kancana, Desa Kancana, Kabupaten Majalengka

Hai! Akhirnya aku bisa ngurus blog aku lagi yang sebulan terakhir terbengkalai soalnya aku lagi KKN alias Kuliah Kerja Nikah Nyata di Majalengka selama awal Januari sampai awal Febuari. Bener-bener pengalaman seru sekali seumur hidup yang nggak bakal pernah bisa aku lupain kayanya, mungkin nanti aku bakal bikin tulisan terpisah tentang pengalaman KKN aku ini. Sekarang aku mau cerita tentang salah satu proker aku pas KKN kemarin, yaitu ngajar di sekolah dasar, tepatnya di SDN Kancana.



Ini bukan kali pertama aku mengajar di sekolah dasar, tapi jujur, pengalaman ngajar aku kali ini lebih susah dari yang udah-udah. Kenapa lebih susah? Pertama, anak-anak di sini kurang ngerti Bahasa Indonesia, mereka selalu pake Bahasa Sunda sehari-hari untuk kegiatan apapun, aku yang kurang ngerti Bahasa Sunda padahal dari Bandung jadi sedikit susah buat berinteraksi sama mereka, bukan cuma aku aja, tapi temen-temenku yang lain juga susah buat ngajarnya dikarenakan alasan pertama ini. Kedua, anak-anaknya super bandel dan hiperaktif, yang cewek sih kalem-kalem dan manis-manis, tapi yang cowok ya ampun udah deh sampe nggak bisa di deskripsiin, tapi yang alesan kedua ini masih wajar kali ya soalnya mereka masih kelas satu.




Tapi aku bersyukur banget, walaupun kita kesusahan karena mereka kurang ngerti Bahasa Indonesia dan mereka bandel-bandel, tapi anak-anak ini excited banget diajar sama kita, mereka aktif banget di kelas. Tiap kita tanya sesuatu mereka nggak malu-malu jawab, bahkan sampe berebutan buat jawab. Tiap kita ajak nyanyi atau nari, mereka ikutan dengan semangat. Tiap kita ngejelasin sesuatu, mereka merhatiin banget sampai mangap-mangap lucu hahaha.

Awal masuk kita memperkenalkan diri masing-masing, aku ngajar di kelas satu ini bareng Alexa, Mei, dan Kemal. "Nama kakak Fira, kakak di sekolah belajar Bahasa Indonesia. Siapa di sini yang suka belajar Bahasa Indonesia?" Semuanya semangat mengacungkan jari telunjuk ke atas, aku semuanya pada suka Bahasa Indonesia walau mereka masih susah ngeaplikasiinnya di kehidupan nyata. Abis kita berempat ngenalin diri masing-masing, giliran mereka yang ngenalin diri sambil nyebutin cita-cita dan hobi.

Setelah perkenalan, kita nyanyi-nyanyi dan nari-nari bentar, abis itu kita ngasih mereka kertas HVS polos dan nugasin mereka buat ngegambar cita-cita atau hobi mereka di HVS itu. Mereka excited bukan main!





Ada yang nangis gara-gara nggak bisa gambar, ada juga yang minta kita contohin gambar buat mereka, jadi kita gambar seadanya aja soalnya dari kita berempat nggak ada yang bisa gambar.



Cahaya dari jendela nyorot banget ke muka jadi mukaku dan Alexa putih banget, bukan base ketebelan, lol


Pas jam perlajaran selesai, kita minta mereka satu-satu bawa gambarnya dan difoto di depan papan tulis terus kita foto bareng. Pas kita pamit, mereka pada nangis soalnya nggak mau kita pulang. Lucu banget dan nggak tega, tapi ya gimana lagi masa ngajar terus hahaha.





After all, merasa beruntung banget punya kesempatan buat ngunjungin sekolah ini, ngajar anak-anak ini, dan kenalan sama mereka semua. Semoga cita-cita apapun yang mereka pingin bisa terwujud nantinya, dan bikin Desa Kancana dan Indonesia lebih baik lagi dari sekarang.




1 comment:

  1. Asikkk kan ngajar SD Fir? Uun juga pernah tuh diminyta jadi guru bantu di sd, walaupun rpp dan silabus biasanya kepake buat anaks smp atau sma >.<


    www.christinauntari.com

    ReplyDelete